Perihal Bab 97

Ramai mencari perihal bab sembilanpuluhtujuh,
RahmatNya menurun semacam hujan di musim tengkujuh,
Jangan sekali kita angkuh,
Dengan rasa kita sudah cukup utuh.

Aku mendengar bualan sang tua,
Bertanya kawan seusia,
Tentang umur bulan puasa,
Nyaris kehujung katanya.

Terdengar lagi aku tentang mereka,
Katanya ini malam keduapuluhtiga,
Ganjil lah tu maknanya,
Marilah kita ke masjid pula,
Mencari redha Tuhan apa adanya,
Seribu bulan pahalanya,
Marilah kita kejar dengan segala kudrat kita,
Oh esok bagaimana?
Esok tidak mengapa!
Malam genap sebabnya.
Lailatul qadr pada yang ganjil adanya,
Buat apa kita membazir tenaga,
Simpanlah untuk lusanya pula.

Refleksi aku tertampar rasanya,
Sekurangnya mereka usaha,
Tapi aku ini bagaimana?
Makin hari semacam makin jauh usaha,
Lailatul qadr mampukah aku jumpa?
Adakah aku cari dengan penuh jiwa?
Atau hanya buah mulut saja?
Dengan diri aku paling takutnya,
Sebabnya syaitan tiada,
Tapi semacam makin teruk pula.

Keluhan

Tergedik bulu mata sang tua,
Melihat generasi seterusnya,
Bagai sudah hilang bahasa,
Terjelma hanya mainan mata.

Tergeleng sang pemuka kaunter,
Dengan suara bagai bergetar,
Menelaah pembeli gemar,
Kadang tak berlapik tegar.

Kurangnya masak kena tegur,
Tapi sebab masing-masing ego,
Takde sape mahu mundur,
Dua dua sama cannot go.

Terkesima manusia lain bangsa,
Kalau dulu berlapik manja,
Kini buat taktahu saja,
Membara itu umpama tak luar biasa.

Si arjuna cukup mengulat,
Sampai mana pun taktau tempat,
Syarah Sukarno semacam hebat,
Tapi cuma cakap yang lebat.

Disyarah lagi pasal kehidupan,
Macamnya dia kesian dekat orang Kelantan,
Tapi apa yang dia lakukan,
Zalimi orang setaman.

Tapi setiap apa yang berlaku,
Cuma mampu refleksi diriku.